HIKAYAT IBLIS 1826 LANJUTAN

Al Baqarah (2)  -Ayat 208-
Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhan, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu.
Dr. M. Taqiud-Din & Dr. M. Khan:
O you who believe! Enter perfectly in Islam (by obeying all the rules and regulations of the Islamic religion) and follow not the footsteps of Shaitan (Satan). Verily! He is to you a plain enemy.
Yusuf Ali:
O ye who believe! Enter into Islam whole-heartedly; and follow not the footsteps of the evil one; for he is to you an avowed enemy.
Produced by SalafiDB
http://salafidb.googlepages.com

Maka sabda Rasulullah dengan sahabat yang empat itu, “Betapa engkau kepadanya ?”
Maka sembahnya Iblis itu, “Ya Nabi, yang empat itu. Adapun akan Abu Bakar as-Siddiq, tatakala ia belum lagi masuk kepada tuan hamba itupun, tiada ia menurut kata ku, istimewa sekarang ini.
Adapun akan Omar anak Khattab, selama ia masuk kepada tuan hamba, jangankan ia mengikut kata hamba, hampir pun hamba sekali-kali tiada dapat kepadanya. Bermula segala tempat yang
dijalaninya itu pun empat puluh hari tiada dapat dirasanya.
Adapun akan Usman anak Affan, telah dimashyurkan maka sebab seterunyalah hamba, dan terlebih terlalu amat malu kepadanya.
Adapun Ali Karamullah wajahnya itu sekali-kali tiada dapat hampir kepadanya.
Adapun kata mereka itu Shafa’at Aulia Allah dan martabat Anbiya Allah dan lagi sentiasa
hampir kepada tuan hamba ya Nabi Allah.”
Maka sabda Rasulullah, “Akan segala umatku betapa engkau ?”
Maka sembahnya Iblis, “Ya Nabi Allah bahwa umat tuan hamba atas tiga perkara suka :
Pertama-tama yang suka itu, segala-gala tiada dapat hampir hambamu kepadanya dan doanya pun terlebih diperkenankan Allah Ta’ala dan diturunkan hujan mereka itu menambahkan segala tumbuh-tumbuhan. Dan segala bala itu pun ditolakkan Allah daripada berkat doa. Yang suka lagi daripada umat tuan hamba, yang kasih akan tuan hamba, lagi ia senantiasa dengan berbuat ibadat kepada Allah Subahanahu Wa ta’ala serta dengan taatnya. Maka mereka itu pun tiada ia mahu menurut kataku. Dan yang suka lagi daripada umat mu itulah ia diserahkan Allah Ta’ala mereka itu dalam tanganku tiada lain dipermulianya, hanya aku juga. Seketika mereka itu tiada bercerai daripada aku. Hamba pun tiada bercerai daripadanya.
Maka sabda Rasulullah, “Hai Malaun, betapa engkau sampai kepada segala mahkluk sekalian ?”Maka ujarnya, “Ya Rasulullah, pada paha kanan akan laki-laki dan paha kiri perempuan. Maka apabila hamba mu hendak menjadikan anak, maka dengan sekali gosok jua daripada paha hamba kedua, maka ia seribu anak jadi daripada hamba dengan kebesaran Allah Ta’ala. Maka pada sehari anak Adam itu aku binasakan, tiada lah mereka itu berbuat bakti akan Allah Ta’ala.
Itulah sekali-kali dengan hamba dan barang kehendak hamba diturutinya. Adapun sekarang segalaorang muda itu hamba perlakikan dengan permainan dunia, bertambah-tambah sesatnya keranasentiasa dalam pekerjaan yang sia-sia. Dan segala mereka itu yang tua-tua hamba suruh dengan berbesar lobanya dan dustanya, dengan menjadi cermin anak isteri orang dengan barang suatupekerjaan yang tiada diperkenankan Allah. Dan kebajikan tuan hamba seorang hendak ia berbuat ibadat ; maka pada seketika itu hamba suruhkan segala shaitan daripada anak cucu hamba menyesatkan dia. Dan apabila umat tuan hamba hendaklah berdiri sembahyang, maka suruh shaitan kepadanya mengikatkan lagi lancar. Maka ia menjadi lalai-lalai dengan pekerjaan dunianya hingga lagi lalai waktu diamar Tuhan yang Maha Besar. Demikianlah pekerjaan hamba datangkepada hari Qiamat.”

Maka sabda Rasulullah, “Betapa mengetahui perbuatan umatku baik dan jahat ?”
Maka sembahnya, “Jangankan ia perbuatan umat tuan hamba, sedangkan perbuatan junjungan kau lagi ku ketahui. Adapun segala umat tuan hamba yang fasik, yakni segala mereka itu tiada sembahyang dan yang dengkikan samanya manusia dan yang menaruh dendam dan yang menghukumkan dengan tiada sebenar dan yang derhaka akan ibu bapanya segala mereka itu yang berdusta dan yang mengumpat-umpat dan fitnah dan yang bersumpah-sumpah dengan dustanya sekalian itulah nyatanya kepada hamba.”
Maka sabda Rasulullah, “Hai Iblis, apa yang menjauhkan kepada mu ?”
Maka sembahnya, “Iaitu orang yang mengucap Istighfar.”
Maka sabdanya Rasulullah, “Apa yang membinasakan engkau ?”
Maka sembahnya, “Iaitu orang yang memberi sedekah.”
Maka sabdanya Rasulullah, “Apa yang membinasakan matamu ?”
Maka sembahnya, “Iaitu orang yang berbuat bakti pada ibu bapanya.”
Maka sabda Rasulullah, “Apa yang membelah-belah hatimu ?”
Maka sembahnya, “Iaitu segala orang yang duduk didalam masjid mengatakan ilmu Allah Ta’ala.”
Maka sabda Rasulullah, “Yang menghitamkan mukamu ?”
Sembahnya, “Iaitu seorang yang berbuat baik.”
Maka sabda Rasulullah, “Siapa yang membelah dikau ?”
Maka sembahnya, “Iaitu orang yang membaca Quran.”

Maka sabda Rasulullah, “Siapa yang membalikkan dikau kebawah tujuh petala bumi ?”
Maka sembahnya, “Iaitu orang yang taubat daripada dosanya.”
Maka sabda Rasulullah, “Apakah yang engkau aku ? ”
Maka sembahnya, “Iaitu orang yang bertanya Ia itu. ”

Maka sabda Rasulullah, “Siapakah taulan mu ? “
Sembahnya, “Iaitu mereka itu yang minum tuak dan arak.”
Maka sabda Rasulullah, “Siapakah yang bersama-sama dengan engkau ? “
Maka sembahnya, “Iaitu sekalian mereka itu yang sentiasa berbuat haram.”
Maka sabda Rasulullah, “Siapakah yang memberi engkau nasihat akan dikau ?”
Maka sembahnya, “Iaitu mereka itu yang mengamalkan curang. “
mereka itu laki-laki dan perempuan yang durjana.”
Maka sabda Rasulullah, “Siapakah yang memberi kuat akan engkau ?”
Maka sembahnya Iblis, “Iaitu sekalian mereka itu yang sentiasa mengumpat-umpat orang.”
Maka sabda Rasulullah, “Siapakah yang menerangkan matamu ?”
Maka sembah Iblis, “Iaitu sekalian mereka itu yang Maka sabda Rasulullah, “Siapakah yang memberi suka engkau ?”
Maka sembahnya Iblis, “Segala mereka itu yang berbuat fitnah. ”

Maka sabda Rasulullah, “Siapa suka duduk dengan engkau ? “
Maka sembahnya Iblis, “Itulah segala bersumpah dengan tiada sebenar-benarnya
dusta.”
Maka sabda Rasulullah, “Siapa memberi sihat akan dikau ?”
Maka sembahnya Iblis, “Iaitu segala yang ghaib-ghaib. “
Maka sabda Rasulullah, “Siapakah yang terlebih engkau kasihi ?”
Maka sembahnya, “Segala mereka itu yang seteru Allah dan lagi seteru tuan hamba.”
Maka sabda Rasulullah, “Siapa yang terlebih baik kepada mu ? “
Maka sembahnya, “Sekalian yang gemarkan perbuatan zina.”

Maka sabda Rasulullah, “Di mana masjid mu ? ”
Maka sembahnya, “Kepada segala pekan.”
Maka sabda Rasulullah, “Siapa puja mu ? ”
Maka sembahnya, “Iaitu orang penyanyi.”
Maka sabda Rasulullah, “Akan bunyi-bunyian itu ?”
Maka sembahnya, “Segala mereka itu yang suka gosok rebab dan kecapi dan memalu bunyi-bunyian.”
Maka sabda Rasulullah, “Apa akan dia kitabmu ?”
Maka sembahnya, “Iaitu segala orang yang berdendang. ”

First Page of the “Hikayat Iblis” Manuscript found in Cat. File No. XXVIICollection of the Commisarris-General des Nederlands Indies, L.P.G. du Bus de Gisignies,  Algemeen Rijksarchief Den Haag – Nederlands

This Transliterated Copy
Taken from :
Mss. Catalogue Number Cap. Schoemann V. 24
Prussiche Staatsbibliotheek zu Berlin
Preussischer-Kultur Besitz
Berlin
Germany

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: