Hikayat Iblis 1826 TAMAT

Maka sabda Rasulullah, “Siapakah yang jadi kaum mu ? “
Maka sembahnya, “Segala mereka itu yang makan harta anak yatim.”
Maka sabda Rasulullah, “Apakah dia makanan mu ? “
Maka sembahnya, “Iaitu benda yang dikurungkan dan segala yang kesakitannya.”
Maka sabda Rasulullah, “Apakah dia minuman mu ? “
Maka sembahnya Iblis, “Iaitu arak dan tuak dan anggur.”
Maka sabda Rasulullah, “Apakah benda-benda hartamu ?”
Maka sembahnya, “Iaitu orang yang kaya-kaya lagi bakhil.”
Maka sabda Rasulullah, “Apakah nyawa mu ?
Maka sembahnya, “Segala yang jadi jaruman orang. “
Maka sabda Rasulullah, “Apakah kekayaanmu ?”
Maka sembahnya, “Perampasan dan penyamun.”
Maka sabda Rasulullah, “Apakah dia kemuliaan mu ?”
Maka sembahnya, “Segala mereka itu yang mencuri.”
Maka sabda Rasulullah, “Apakah akan Shahadat mu ? ”
Maka sembahnya Iblis, “Iaitu segala orang yang buang air mengadap Qiblat.”
Maka sabda Rasulullah, “Apakah dia permainanmu ? ”
Maka sembahnya, “Iaitu segala orang yang buang air sambil berdiri.”
Maka sabda Rasulullah, “Apakah tasbihmu ?”
Maka sembahnya, “Iaitu segala mereka itu yang buang air dengan berkata-kata.”
Maka sabda Rasulullah, “Apakah dia keredhaanmu ?”
Maka sembahnya, “Iaitu segala mereka itu menegah Tuhannya.”

Sabda Rasulullah, “Apakah itu pekerjaanmu ? “
Maka sembahnya, “Iaitu sekalian orang bermain-mainan janggutnya tatakala ia sembahyang.”
Maka sabda Rasulullah, “Apakah kebesaran mu ? “
Maka sembahnya, “Segala mereka itu yang tidur pada waktu Subuh tiada mahu segera bangun.”
Maka sabda Rasulullah, “Apakah dia kesukaan mu ? “
Maka sembahnya, “Segala mereka tidur seraya-raya ia memasukkan tangannya kecelah pehanya.”
Maka sabda Rasulullah, “Siapakah saudara mu ? “
Maka sembahnya, “Iaitu segala laki-laki yang jimak dengan isterinya tiada dahulu menyebut
nama Allah.”
Maka sabda Rasulullah, “Berapa banyak samamu ?”
Maka sembahnya, “Ya Nabi Allah, iaitu orang-orang anak Adam sepuluh orang baik-baik, hamba
suruh bersamaan dengan dia pada jalan menyesatkan mereka itu kepada jalan yang tiada dia
diperkenankan Allah dengan tuan demikian juga.”
Maka sabda Rasulullah, “Apa yang menyiksakan engkau ?”
Maka sembahnya, “Iaitu segala mereka itu sentiasa menshahadat dan meratib kehadrat tuhannya,
seketika itupun tiada daripada lidahnya dengan menyebut dan dzikir dan selawat akan tuan
hamba ya Nabi Allah. Itulah yang terlebih siksa kepada hamba.”
Maka sabda Rasulullah, “Apa yang memucatkan muka mu ? “
Maka sembahnya, “Iaitu mereka itu yang sembahyang awal-awal waktu.”
Maka sabda Rasulullah, “Siapa umatku yang terlebih engkau benci akan dia ? “
Maka sembahnya, “Segala orang yang mudah berbuat taat dan ibadat.”
Maka sabda Rasulullah, “Siapa yang terlebih sangat engkau kasih ?”
Maka sembahnya, “Mereka itu yang dengki samanya manusia lagi membukakan aib segala saudara Islam.”
 
Maka sabda Rasulullah, “Siapakah sahabatmu yang terlebih kepadamu ? ”
Maka sembahnya, “Iaitu segala laki-laki dan perempuan yang tiada suci daripada junub dan
kotor dan nafsu.”
Maka sabda Rasulullah, “Siapa seteru mu yang terdekat kepadamu ?”
Maka sembahnya, “Iaitu segala perempuan yang berbuat bakti suaminya.”
Maka sabda Rasulullah, “Apakah dia perhiasan mu ? ”
Maka sembahnya, “Iaitu perempuan yang menghias dirinya sebab laki-laki yang lain.”
Maka sabda Rasulullah, “Hai Iblis ! Adakah perempuan yang lepas daripada tanganmu itu ?”
Maka sembahnya, “Ya Nabi Allah,
Pertama Siti Maryam
Kedua Khadijah
Ketiga Siti Aisyah
Keempat Siti Fatimah Radiallah.”
Maka sabda Rasulullah, “Hai Iblis ! Siapakah berperseterumu daripada umatku ?”
Maka sembahnya, “Ya Nabi Allah ! Ada sembilan perkara,
Pertama penyayang hatinya
Kedua orang berajar ilmu
Ketiga orang yang membaca Quran
Keempat orang yang alim
Kelima orang merendahkan dirinya kerana ia takut akan Allah s.w.t
Keenam orang yang menshahidkan pada jalan Allah s.w.t
Ketujuh orang yang senantiasa sembahyang lima waktu
Kedelapan perempuan yang bakti akan suaminya dan pada Allah
Kesembilan orang yang tiada meninggalkan sembahyang Jumaat.”
Maka sabda Rasulullah, “Hai Iblis ! Siapa kekasihmu daripada umatku ?”
Maka sembahnya Iblis, “Ya Nabi Allah ! Sepuluh perkara :
Pertama-tama segala raja-raja yang aniaya
Kedua pendita yang ingin akan dunia
Ketiga saudagar yang khianat
Keempat orang kaya bakhil
Kelima orang yang minum arak dan tuak
Keenam orang yang pada dzahirnya baik batinnya jahat
Ketujuh perempuan yang menyakiti hati suaminya
Kedelapan orang yang bersumpah-sumpah dustanya
Kesembilan orang yang tiada memberi zakat hartanya
Kesepuluh orang yang tiada sembahyang akan dia sembahyang Jumaat.”

 

Tamat pada malam Isnin bulan Maulud tanggal enam hari tahun 1826 .

 

First Page of the “Hikayat Iblis” Manuscript found in Cat. File No. XXVIICollection of the Commisarris-General des Nederlands Indies, L.P.G. du Bus de Gisignies,  Algemeen Rijksarchief Den Haag – Nederlands

 
This Transliterated Copy
Taken from :
Mss. Catalogue Number Cap. Schoemann V. 24
Prussiche Staatsbibliotheek zu Berlin
Preussischer-Kultur Besitz
Berlin, Germany

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: